Single? Yes, I am!

When people asked me, “Who is your boyfriend?” I will smile and say, I don’t have boyfriend. Kalo boy-friend sih banyak. 😀

                Tiba-tiba nulis ini karena tadi ketemu Ibu Dosen jaman kuliah S1, lagi ngetik-ngetik trus Beliau nanya, “Kuliah di sini lancar? Jadi siapa cowokmu (pacar), Yuni?” Saya Cuma ketawa dan bilang, “Ndak ada pacarku, Mam” hahahaha. Ngenes banget ya, umur udah mo 24 masih aja jomblo.

                Sementara kiri kanan teman-teman udah ada yang nikah dan punya anak. Ada yang udah dua malah anaknya. Yang pacaran dan berencana mau nikah juga banyak. Sementara saya? Masih sibuk-sibuk dengan bahan kuliah, tugas-tugas, jalan-jalan dan Thesis nantinya. Well, konsentrasi saya masih hampir 100% ke kuliah saya sekarang. Pacar? Saya mintanya calon suami sekarang 😀 Suatu kali, ada teman saya yang pernah BBM gini, “Jangan Cuma kuliah yang dipikirin, Yun! Ingat umur!” Atau yang bilang “Jangan terlalu pilih-pilih” juga ada. Yang bilang “Gak laku” ada gak ya? Di depan saya sih gak ada, gak tau kalo di belakang :p.

                Padahal saya bukannya terlalu serius sama kuliah, wong saya masih jalan sana sini. Tentang umur, saya selalu ingat, I’m getting older every day, ke ajal juga makin dekat. Perempuan paling peka sama umur dan nikah, saya juga. Mama saya dulu nikah sama suaminya tercinta itu umur 25 an kalo gak salah. Dan itu masih jamannya mama nyusun skripsi loh (Jaman dulu kuliah gak semulus sekarang kata mama, makanya 25 taun kuliah belum kelar) Pas mama brojol, masih belum wisuda. Papa saya lah yang bantu istrinya ini nyusun skripsi. So sweet. Lah anaknya? pas kuliah pacaran, diwanti-wanti jangan dulu serius! Hadeuh! Curang mama! Saya pribadi punya target buat nikah. Maunya sih pas kelar kuliah ini. Insha Allah. Sama siapa? Masih rahasiaNya! Saya masih minta, berdoa, usaha!

                Tentang terlalu pilih-pilih? Terlalu sih gak. Pilih-pilih iya! Semua orang pasti mau yang terbaik untuk hidupnya. Saya juga demikian, tante. Ada yang jalanin hidupnya apa adanya gak pake planning sama yang berusaha buat planning rapi buat hidupnya, jalanin satu-satu planningnya itu, saya pilih yang kedua. Yang ngerokok sama yang gak ngerokok plus rajin olahraga, saya pilih yang kedua. Yang ibadahnya konsisten dan masih berusaha buat istiqomah sama yang ibadahnya seminggu sekali di masjid , saya pilih yang pertama. Intinya saya memilih yang baik dengan pertimbangan-pertimbangan yang masih masuk akal. Sebenarnya sih bukan memilih, harusnya mencari dulu :D. Hidup memang butuh proses menuju ke baik. Gak ada yang sempurna. Saya gak cari yang sempurna. Makanya saya gak cari pacar (kebanyakan terlihat sempurna), tapi calon suami, calon imam yang nanti bisa sama-sama lebih memperbaiki diri. Yang penting sih sebenarnya yang buat saya nyaman buat sharing. Ketika muda, jadi pasangan, dan ketika usia sudah beranjak senja, jadi teman bicara, sahabat buat berbagi pikiran dan saran untuk menjalani sisa hidup dengan anak-anak, sampe punya cucu-cicit. Jauh banget ya pikiran saya? 😀

                Tentang gak laku? Well, yang ini agak-agak naikin emosi nih :p Mama saya sering ngomong kaya gini, “Makanya diet! Cowok takut sama cewek gemuk!” Dan habis mama bilang itu saya kabur. Hahahaha. Yang ini saya setuju. Belakangan ini saya nyesal kenapa gak control asupan makanan, kebanyakan ngemil, tidur siang, dan gak rutin olahraga. Badan tambah membengkak deh. Apalagi jadi anak kost yang semuanya bebas gak ada mama yang control sana sini. Dan perempuan ramping langsing rapih itu lebih enak dipandang daripada gemuk. Kalo ada yang bilang “gapapa kita gemuk, yang penting hatinya cantik” mesti dibenerin deh kalimat kaya gitu. Coba ya kalo udah cantik tampilannya, terus hatinya juga gak kalah cantik gimana? Woow banget kan! Cantik itu relatif. Tapi gemuk itu pasti. Mutlak. Dan sekarang saya lagi usaha memperbaiki tampilan 😀 Doakan ya, bisa bakar 10 kg lemak di badan saya. Gak mau jadi langsing pake banget. Gak S, gak XL, M ato L deh. Semi bohai aja udah cukup. Bahahahaaa.

                Kebanyakan ngomong nih say. Padahal saya gak suka laki-laki yang banyak a i u nya. Action aja lah! *eeeh* Mungkin saya mau yang baik tapi lupa ngaca di kaca yang gedeeeee. Yup, Everything needs process. Kupu-kupu harus jadi kepompong dulu. Buku harus disusun dari kata, kalimat, paragraph, chapter, juga kertas-kertas.  Jadi presiden, nyalon, kampanye dulu. Mau nikah? Sabar dulu, belajar dulu.

                Calon jodohku, mungkin dia masih jauh, dan sedang berjalan menujuku. Atau dekat, tapi masih singgah di hati yang lain. Atau di suatu tempat melihat sudut-sudut dunia, agar banyak ceritanya ketika kita bertemu. Atau mungkin justru sedang diam dan bekerja menyiapkan semuanya. Entahlah J Suatu hari, dan mungkin tidak lama dari ketika saya menulis ini, kita akan bertemu. Mengubah status masing-masing. Menulis chapter hidup yang baru. Berdua, lalu mungkin bertiga, berempat atau berlima dengan anak-anak kita. Aamiin.

                Curhat ini mah. Hahaha. Gak ppa lah. Kali aja ada yang baca trus doain supaya ketemu jodoh , atau comblangin atau langsung ngelamar. 😀

Image
Waiting for you in rainy afternoon
Advertisements

3 thoughts on “Single? Yes, I am!

Add yours

  1. Berdoa dari jauh untuk Yuni, semoga segera dipertemukan dengan jodohnya, dimudahkan jalannya, dilapangkan rejekinya, supaya bisa bersama-sama menyempurnakan separuh agama dan menjadi bagian dari umat nabi Muhammad SAW.

    Anyway,. jarang-jarang juga ada orang yang berkesempatan untuk meneruskan studi ke jenjang yang lebih tinggi. Yah, rejeki orang berbeda-beda. Smangaaaaaaaaaaaaattt ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: